Agen Poker Agen Poker Agen Poker

CERITA SEX GARA GARA KUNCI KETINGGALAN DI RUMAH

By On Tuesday, April 5th, 2016 Categories : cerita bokep, cerita dewasa, cerita janda, cerita mesum, cerita sex

CERITA SEX GARA GARA KUNCI KETINGGALAN DI RUMAH

CERITA SEX GARA GARA KUNCI KETINGGALAN DI RUMAH Nama saya Hendriansyah, biasa disebut Hendri. Kali ini saya pergi ke salah satu Akademi Pariwisata Sambil BEKERJA di sebuah hotel bintang lima di Denpasar, Bali. Cerita yang saya katakan ini adalah kisah nyata yang terjadi ketika aku masih duduk di kelas II SMA, di kota Jember, Jawa Timur.

12s (1)

Pada waktu itu saya tinggal di sebuah gang di pusat kota Jember. Di depan rumah saya ada hidup seorang wanita, Nia Ramawati namanya, tapi ia disebut Ninik. Usia saat ini sekitar 24 tahun, jadi saya selalu disebut Mbak Ninik. Dia bekerja sebagai kasir di sebuah department store di kota saya. Dia cukup cantik, jika dilihat seperti bintang sinetron Sarah Vi, kulit putih, hitam panjang rambut sebahu.
Namun, yang paling membuat saya merasa di rumah melihat itu adalah payudara yang indah. Kira-kira ukuran 36B, payudara muncul selaras dengan bentuk tubuh yang ramping.
Mbak tubuh kecantikan Ninik tampak lebih fantastis ketika aku melihat pantatnya. Kali ini aku tidak bisa berbohong, kuremas bersemangat pantat fantastis meremasnya. Bahkan jika Ms. Ninik meminta saya untuk mencium pantatnya akan kulakukan. Satu hal lagi yang membuat saya merasa di rumah lihat adalah bibir merah. Aku ingin mencium bibir pecah-pecah. Akan sangat menyenangkan ketika membayangkan keindahan tubuhnya.
Setiap pagi saat menyapu teras rumahnya, Mbak Ninik selalu menggunakan kaos tanpa lengan dan celana pendek. Jika dia melihat ke bawah, sering kali saya melihat refleksi dari segitiga celana dalamnya. Saat itu penisku langsung berdiri untuk membuat. Selain itu, jika waktu tidak shadow terlihat turun celana dalamnya, aku selalu berpikir, baik, dia pasti tidak memakai celana dalam. Lalu aku membayangkan bagaimana Ninik ya Mbak tubuh ketika sedang telanjang, rambut vagina lebat apa ya tidak. Itulah yang selalu terjadi kepada saya setiap pagi, dan selalu membuat berdiri penisku. Bahkan aku berjanji pada diri sendiri jika keinginan saya menjadi kenyataan, saya akan menciumi seluruh bagian tubuh Mbak Ninik. Terutama bokong, payudara dan vagina, akan kujilati sampai puas.
Malam itu, aku pergi ke rumah Ferri, latihan musik untuk pertunjukan di sekolah. Kebetulan orang tua dan saudara pergi ke luar kota. Jadi aku sendirian di rumah. Aku mengambil kunci dan meletakkan saku jaketnya. Karena latihan sampai malam aku lelah dan tertidur, sehingga lupa jaket ketika dipakai Baron, seorang teman yang memainkan drum. Saya baru sadar waktu telah mencapai teras rumah.
“Kunci Waduh dilakukan oleh Baron,” kata saya dalam hati. Meskipun Baron rumah cukup banyak juga. Selain itu, itu adalah akhir, sehingga untuk kembali dan penumpang tidur di rumah Ferri tentu tidak sopan. Saya terpaksa tidur di teras rumah, sehingga dihitung saat patroli malam.
“Kenapa masih di luar Hen ..” Aku tertegun mendengar ucapan itu, ternyata Ninik Mbak rumah baru.
“Eh iya .. hanya kembali Ninik Bu,” jawab saya untuk sambutannya. “Ya, itu setelah bekerja, aku menjatuhkan pada ulang tahun seorang teman,” katanya.
“Bagaimana kau tidur di luar Hen.”
“Um .. kuncinya dibawa oleh seorang teman, jadi ya tidak bisa pergi,” jawab saya. Sebenarnya, saya berharap bahwa Ms Ninik memberiku tumpangan dalam tidurnya. Selanjutnya, Mbak Ninik membuka pintu rumah, tapi kelihatannya ia menderita kesulitaan. Untuk sekali mendorong pintu masih tidak akan terbuka. Melihat itu saya langsung mendekati dan menawarkan bantuan.
“Kenapa Mbak, pintu kemacetan ..”
“Ya, memang sejak kemarin pintu sedikit rusak, aku lupa memanggil tukang untuk memperbaikinya.” Mbak menjawab Ninik.
“Anda bisa membukanya, Hen.” dia melanjutkan.
“Coba Mbak, saya bantu.” Saya menjawab, mengambil obeng dan tang dari sepeda.
Aku mulai bergaya, sehingga sedikit demi sedikit aku punya bakat Mc Gayver. Tapi apa yang membuat saya sangat bersemangat adalah harapan bahwa Ms Ninik memberiku tumpangan dalam tidurnya.
“Kletek .. Kletek …” akhirnya pintu terbuka. Aku merasa lega.
“Yah kau Hen terlalu pintar, belajar dari mana.”
“Ah, tidak benar-benar Mbak .. Mc Gayver disarankan adikku,” kataku bercanda.
“Terima kasih ya Hen,” kata Ms Ninik saat memasuki rumah.
Aku agak kecewa, dia tidak menawarkan saya tidur di rumahnya. Aku berbaring di kursi teras saya. Tapi beberapa saat kemudian. Mbak Ninik keluar dan mendekati.
“Tidur di luar tidak dingin. Jika Anda ingin, tidur di Hen rumah saya,” kata Suster Ninik.
“Ah, tidak memiliki Mbak, saya tidur di sini saja, adalah umum pula,” Aku berkata terus terang.
“Nanti sakit lho. Ayo di dalamnya, melakukan apa-apa .. mari kita pergi.”
Akhirnya saya masuk juga, karena itulah yang saya inginkan.
“Mbak, saya tidur di kursi saja.”
Aku segera merebahkan tubuhku di sofa yang terletak di ruang tamu.
“Ini bantal dan selimut Hen.”
Saya kaget melihat Mbak Ninik datang selama hampir tertidur. Terutama ketika saya tidur pakaian saya dan memakai hanya Celena pendek.
“Oh, maaf Bu, saya digunakan untuk tidur tidak pakai baju,” kataku.
“Oh tidak pa-pa Hen, telanjang juga tidak pa-pa.”
“Ya Bu, aku tidak telanjang pa-pa,” godaku.
“Tidak pa-pa, selimut ini, jika kurang hangat di kamar saya,” kata Suster Ninik saat memasuki ruangan.
Aku terlalu kaget untuk menerima bantal dan selimut, karena Ms Ninik hanya memakai tidur tipis sehingga halus aku bisa melihat seluruh tubuh Mbak Ninik. Selain itu, ia tidak mengenakan apa pun di pakaian tidur tipis. Saya juga ingat kata-kata yang selimut hangat di kamarnya. Aku mendekati kamar langsung Mbak Ninik. Ternyata pintu tidak tertutup dan sedikit terbuka. lampu masih menyala, sehingga aku bisa melihat Ms. Ninik tidur dan pakaiannya sedikit terbuka. Aku berkelana ke kamarnya.
“Kurang hangat selimut Hen,” kata Suster Ninik.
“Ya Bu, di mana selimut hangat,” aku memberanikan diri.
“Ini di sini,” kata Suster Ninik menunjuk tempat tidurnya.
Saya bertindak bingung dan terkejut. Namun aku mengerti Ms. Ninik ingin aku tidur bersamanya. Mungkin dia ingin aku .., pikiran melayang kemana-mana. Hal itu membuat penisku mulai berdiri. Terutama ketika ia melihat tubuh Suster Ninik tertutup kain tipis.
“Saya tidak menatap, datang ke sini naik,” kata Ms Ninik.
“Tunggu, ia bersedia telanjang, aku masih pakai celana pendek, buka dong menyenangkan,” kata Ms Ninik ketika saya pergi untuk naik tempat tidurnya.
Kali ini saya benar-benar terkejut, tidak berpikir ia langsung meminta saya telanjang. Tapi kemauan kuturuti dan membuka celana pendek cekana berikut saya. Pada saat itu penisku berdiri.
“Ouww, Anda berdiri Hen, pembekuan ya, ingin yang hangat,” katanya.
“Mbak dong tidak adil jika hanya aku telanjang juga Mbak,” kataku.
“OK Hen, Anda akan membuka baju.”
Kembali aku terkejut dia membuat, aku benar-benar tidak berpikir Mbak Ninik mengatakan bahwa. Dia berdiri di depan saya yang telanjang dengan berdiri penis. Hanya kali ini aku tidur dengan dia, sehingga ketika tubuh Mbak Ninik membayangkan penisku sudah berdiri.
“Ayo buka baju saya,” kata Suster Ninik.
Aku segera membuka baju tipisnya. Saat itulah aku benar-benar melihat pemandangan indah yang belum pernah kualami. Jika Anda melihat seorang wanita telanjang di pula film sudah sering, tapi baru kali ini melihat langsung.
Setelah Ms. Ninik seks-cerita benar-benar telanjang, tangan segera melakukan pekerjaannya. Aku segera kusut Mbak Ninik payudara yang putih dan halus. Tidak hanya itu, saya juga mengulumnya. Puting kuhisap dalam-dalam. Mbak Ninik rupanya keasyikan dengan hisapanku. Semua yang dilakukan dalam posisi berdiri.
“Oh, Hen sekali terasa lezat ..”
Aku terus menghisap putingnya dengan ganas. Tanganku juga mulai merasakan seluruh tubuh Mbak Ninik. Ketika turun, tangan langsung meremas-remas ya ass Ninik. Padat dan montok pantat begitu asyik diremas-remas. Setelah puas menghisap payudara, mulut saya ciuman ya ingin juga Ninik merah.
“Hen, Anda ahli juga melakukannya, sering ya,” katanya.
“Ah ini adalah pertama kalinya Mbak, aku melakukan seperti yang saya lihat di film biru,” kata saya.
Aku terus mencium setiap bagian Tubun Ninik Mbak. Aku mendongak ke kepala saya menemukan rumpun rambut hitam. rambut hitam yang menutupi lubang vagina Mbak Ninik. Bulu vaginanya tidak terlalu berat, sering dicukur. Aku mencium dan menjilat. Tanganku masih meremas-remas ya ass Ninik. Jadi dengan posisi itu saya memegang seluruh bagian bawah tubuh Mbak Ninik.
“Up yuk tidur,” kata Ms. Ninik.
Aku segera mengangkat dia dan berbaring di tempat tidur. Mbak Ninik tidur dengan punggung terbuka dan paha. Tubuhnya yang indah dengan payudara yang menentang dan bulu hitam pussy indahnya. Aku mencium ya pus menjilati bendungan Ninik. vagina kemerahan dan harum. Mungkin Mbak Ninik rajin merawat vaginanya. Ketika aku membuka vaginanya, aku menemukan klitoris seperti kacang. Saya merokok clit dan Ms Ninik keasyikan menggeliat sampai pahanya sedikit dekat. Saya terjepit di antara paha mulus hangat dan lezat.
“Masih belum puas menjilati Hen.”
“Ya Bu, Anda benar-benar menyenangkan untuk dinikmati.”
“Perubahan adalah lebih lezat dong.”
Tanpa basa-basi membuka Mbak Ninik paha mulus agak dekat. rambut sebentar kuraba menutupi vaginanya. Kemudian, memegang penisku berdiri hebat, saya menempatkan batang kemaluanku ke dalam vagina Mbak Ninik.
“Oh, senang Mbak ini .. ah .. ah ..”
“Terus Hen, masuk sampai habis .. ah .. ah ..”
Saya terus menempatkan penisku hingga habis. Ternyata saya 17 ayam cm yang terdaftar ke dalam vagina Mbak Ninik. Lalu aku mulai bergerak naik dan turun dan maju mundur.
“Mbak Nikmaat Ninik .. .. oh .. nikmaattt seekaliii .. ah ..”
Semakin lama gerakan maju mundurku lebih intens. Itu membuat Mbak Ninik semakin membentang keasyikan.
“Oh .. ah .. nikmaatt .. Hen .. terus .. ah .. ah .. ah ..”
Setelah beberapa bolak-balik sambil melakukan, Mbak Ninik meminta saya untuk menarik penis. Rupanya ia ingin beralih posisi. Kali ini aku tidur di punggung mereka. Dengan begitu penisku terlihat berdiri seperti patung. Mbak Ninik sekarang mengendalikan permainan. Dia meremas penisku sementara dikulumnya. Aku merasakan kuluman sukacita kelonjotan Mbak Ninik. Rasanya sangat hangat, mulut seperti vagina yang lidahnya. Setelah puas menghisap penisku, ia mulai mengarahkan penisku hingga tepat di bawah vaginanya. Berikutnya ia bergerak naik dan turun, sehingga penisku dibuang ke vagina.
“Mbak Ninik Oh .. .. .. nikmaaatt sekali hangat dan oh ..”
Sambil merasakan kesenangan, kadang-kadang aku meremas-remas payudara Mbak Ninik. Jika ia menunduk aku mencium payudara, kadang-kadang saya juga mencium Mbak Ninik.
“Oh Hen Anda Oke juga .. ah .. oh .. ah ..”
“Hormat juga nikmaaat Mbaak .. ah .. oh .. ah …”
Mbak Ninik rupanya lebih menyenangkan, gerakan ayunan yang lebih cepat dan lebih cepat. Saya merasa ya Ninik vaginanya basah. Ini adalah gerakan fluida hangat terutama Mbak Ninik disertai dengan bergoyang pinggul. Aku merasa seperti penisku terpasang dengan pin dari daging yang hangat dan lezat.
“Mbak Mbaaakk Ninik .. .. Niiikmaaattt ..”
“Eh .. ahh .. ooohh Hen .. .. .. ahh .. asyiiikkk nikmaaatt ennakk .. ..”
Setelah gerakan naik dan turun, Mbak Ninik melepas penisku. Dia ingin mengubah posisi lagi. Kali ini ia nungging dengan pantat menghadap saya. Tampaknya saya pantatnya seperti dua bantal lembut dengan lubang di tengahnya nikmat. Sebelum mengganggu ayam, aku mencium pantat pertama. Kujilati, bahkan sampai ke anus lubang. Saya tidak peduli tentang semua hal, yang penting bagi saya ya pantat Ninik sekarang menjadi sangat lezat dan harus dinikmati.
“Hen, mari kita masukkan Tahaan Anda Aku tidak di sini,” kata Suster Ninik.
Rupanya dia tidak sabar untuk menerima hunjaman penisku.
“Uh ya Mbak, Mbak nikmat kelelahan ass sekali, jadi saya tidak bisa berdiri,” jawab saya.
Lalu aku segera mengambil posisi, saya meraih pantatnya dan penisku kuarahkan tepat di lubang vaginanya. Selanjutnya vagina ayam ditusuk kejam Mbak Ninik. Nikmat dirasakan seseorang ketika penisku dari belakang. Aku terus menyodok bolak-balik dan semakin keras dan lebih keras.
“Oh .. .. Hen .. Aah Aah .. Aaahh Ooohh .. .. .. terus .. nikmaaatt Hen Hen keras …”
“Mbak Ninik .. .. niiikmaaatt sekaaliii sekaliii buruk ..”
Kembali aku bisa merasakan cairan hangat dari vagina Mbak Ninik membasahi penisku. Itu membuat cairan vagina meningkat Mbak Ninik licin. Jadi aku mendapatkan kontol keras bergerak maju mundur.Mbak Ninik berkelonjotan, dia menutup matanya menahan kenikmatan ekstrim. Rupanya dia orgasme. Saya juga merasakan hal yang sama.
“Mbak .. Aku ingin keluar ya, saya tidak bisa tahan lagi ..”
Aku menarik penisku keluar dari lubang anus dan penisku keluar sperma berwarna putih. Sperma disemprotkan pada ya ass masih menungging Ninik. Aku diratakan sperma saya dengan ujung sesekali penisku masih memproduksi sperma. rasa yang sangat lezat ketika menyentuh ujung penisku ya ass Ninik.
“Oh, Mbak Mbaak Ninik .. .. nikmat sekali deh permainan .. Indah .. Mbak benar-benar hebat ..”
“Kau Hen, ayam besar .. hangat dan lezat ..”
Kami berpelukan di tempat tidur, sudah ada satu jam kami menikmati permainan. Selain itu, karena lelah kami tertidur. Hari berikutnya kami bangun dan mereka berpelukan. Ketika jam adalah pukul 09:30 am.
“Anda tidak pergi ke Hen sekolah,” tanya Ms Ninik.
“Sudah terlambat, Mbak Ninik tidak bekerja.”
“Aku pergi pada sore hari, sehingga Anda bisa bangun terlambat di pagi hari ..”
Mbak Ninik kemudian pergi ke kamar mandi. Aku mengikutinya, kami mandi dan mandi waktu kembali kami melakukan permainan nikmat itu. Meskipun posisi berdiri, tubuh Suster Ninik tetap menyenangkan. 14:30 Akhirnya saya pergi ke rumah Baron dan mengambil kunci rumahku. Tapi sepanjang jalan aku tidak bisa melupakan malam itu. Itulah pertama kali saya melakukan permainan nikmat dengan seorang wanita.
Sekarang ketika saya pergi ke perguruan tinggi dan bekerja di London, saya masih ingat saat itu. Jika Anda kebetulan untuk kembali ke Jember, aku selalu mampir ke rumah Mbak Ninik dan kembali ke nikmat permainan. Untungnya, sekarang dia telah pindah, jadi kalau aku tidur di rumah Ninik Mbak, orang tua saya tidak tahu. Aku bilang aku tidur di rumah sekolah tinggi teman. Sekali lagi ini adalah kisah nyata dan benar-benar terjadi.

CERITA SEX GARA GARA KUNCI KETINGGALAN DI RUMAH | janda | 4.5